News :
Loading...
Sesungguhnya pada langit dan bumi, benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasan-Nya bagi orang-orang yang beriman. (QS Al - Jaatsiyah: 3)

MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA

header ads

Fisikawan Muslim Dalam Perkembangan Sains

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم


Sejarah membuktikan kontribusi tak terukur dari para ilmuwan Muslim di bidang fisika. Bisa dikatakan kekayaan karya ilmuwan muslim di bidang fisika baik klasik maupun modern sangat kaya.

Ibnu Al-Haytham

Apa yang Anda pikirkan ketika mendengar kata 'kamera'? Banyak pelajar Muslim yang sekarang menggunakan smartphone dengan kamera yang canggih mungkin tidak menyadari bahwa perkembangan teknologi kamera tidak terlepas dari karya fisikawan eksperimental abad ke-11, Ibnu Al-Haytham. Dia adalah seorang ahli kacamata dan pencetus metode eksperimental. Bukunya al-Manazir tentang teori optik, khususnya teori refraksi, diadaptasi dalam bentuk yang lebih matematis oleh Snell.

Mungkin saja teori Newton juga dipengaruhi oleh Alhaytham, karena teori optiknya terkenal di Eropa abad pertengahan. Karyanya telah banyak dikutip oleh para ilmuwan Eropa. Pada abad ke-16 dan ke-17, Isaac Newton dan Galileo Galilei mengaitkan teori Al Haytham dengan temuan mereka. Juga, teori konvergensi cahaya untuk cahaya putih, yang terdiri dari cahaya dengan warna berbeda, ditemukan oleh Newton, oleh Al Haitham pada abad ke-11 dan oleh muridnya Kamal ad-Din pada abad ke-14.

Al-Haytham juga dikenal sebagai pembuat perangkat yang dikenal sebagai kamera obscura atau “kamera lubang jarum”. Kata “kamera” sendiri konon berasal dari kata “qamara” yang berarti “yang tercerahkan”. Kamera Al-Haytham sebenarnya berbentuk ruangan gelap yang diterangi sinar cahaya dari lubang di salah satu sisinya. Di bidang optik, ilmuwan Inggris Roger Bacon (1292) menyederhanakan karya Al Haitham tentang penggunaan lensa kaca untuk membantu penglihatan, sementara pada saat yang sama kacamata dibuat dan digunakan di Cina dan Eropa. Bahkan, Ibnu Firnas dari Spanyol membuat kacamata dan menjualnya ke seluruh Spanyol pada abad ke-9.

Abdulrahman al-Hajini

Fisikawan lainnya, Abdulrahman al-Hajini, seorang ilmuwan Bizantium atau kelahiran Yunani, adalah penemu jam air sebagai alat pengukur waktu. Sejarawan ilmu pengetahuan telah menempatkan Al Hajini pada posisi yang sangat terhormat. Dia adalah seorang ilmuwan Muslim multi-segi, master astronomi, fisika, biologi, kimia, matematika dan filsafat. Banyak ide yang dia mulai tetap tak lekang oleh waktu selama berabad-abad. Al-Khazani juga seorang ilmuwan yang menciptakan berbagai teori penting dalam sains. Dia hidup pada masa dinasti Seljuk di Turki. Melalui karyanya Kitab Mizan al-Hikmah, yang ditulis pada tahun 1121-1122 M, ia menjelaskan perbedaan antara gaya, massa, dan berat, yang menunjukkan bahwa berat udara berkurang dengan ketinggian.

Al Hajini sangat dikagumi dan berpengaruh karena kecerdasannya, namun ia tidak dibutakan oleh kekayaan. Zaimeche menyatakan bahwa al-Khazini menolak dan mengembalikan hadiah 1.000 koin emas (dinar) dari istri emir Seljuk. Dia merasa bahwa hanya tiga dinar setahun sudah cukup. Salah satu ilmuwan Barat yang paling berpengaruh adalah astronom Yunani Gregory Coniades, yang meninggal pada abad ke-13.

Taqiyyuddin

Ilmuwan dan astronom lainnya, Taqiyyuddin (wafat 966) berhasil membangun jam mekanik di Istanbul, Turki. Zainuddin Abdurrahman ibn Muhammad ibn al-Muhallabi al-Miqati adalah seorang astronom masjid Mesir (muwaqqit - pencatat waktu) dan penemu jam matahari.

Ahmad bin Majid

Ahmad bin Majid pada tahun 9 H atau 15 M adalah seorang ilmuwan yang menciptakan kompas berdasarkan kitabnya yang berjudul Al-Fawa`id.

Abu Rayhan al-Biruni

Nama lain yang sangat terkenal adalah Abu Rayhan al-Biruni dari Tahdid Hikayah Al-Makaan. Dia adalah penemu persamaan sinus. Abdurrahman Aljazari, seorang masinis (insinyur) yang hidup pada tahun 1100 M, membuat mesin giling, jam air, pompa hidrolik, dan mesin otomatis yang menggunakan air untuk penggeraknya.

Ibnu Shatir

Di bidang fisika dan astronomi, Ibnu Shatir, seorang ilmuwan muslim yang mempelajari gerak melingkar planet Merkurius mengelilingi Matahari. Karya matematika dan persamaannya memiliki pengaruh besar pada Nicolaus Copernicus, yang mempelajari karyanya.

Copernicus, Galileo, dan Giordano Bruno di Barat sangat ditentang oleh Gereja karena menganut teori heliosentris. Galileo, seorang pengikut Copernicus, secara resmi dikucilkan dari Gereja dan dipaksa untuk bertobat. Tapi Galileo menolak dan tinggal di rumah sampai kematiannya. Giordano Bruno mengalami nasib malang dibakar hidup-hidup dan dijatuhi hukuman mati.

Al-Fazari

Al-Fazari, seorang astronom Muslim, dikatakan telah menyusun astrolobes terlebih dahulu. Al-Fargani atau al-Faragnus menulis abstrak astronomi yang diterjemahkan ke dalam bahasa Latin oleh Gerard Cremona dan Johannes Hispalensis. Muhammad Targay Ulugh Beg (1393-1449), seorang pangeran Tatar yang memegang kekuasaan sebagai raja muda di Turkestan dan cucu dari Timur Lenk, berhasil membangun sebuah observatorium dengan kecanggihan dan skala yang tak tertandingi. Observatorium ini adalah yang terbaik dan paling akurat pada masanya dan menjadikan kota Samarkand sebagai pusat utama astronomi.

Saat itu, katalog dan tabel bintang yang diterbitkan berjudul Zijd-I DjadidSultani memuat 992 posisi dan orbit bintang. Bagan ini, khususnya bagan pergerakan tahunan lima bintang terang Zukhar (Saturnus), Penguasaan (Jupiter), Milik (Mars), Dzukhar (Venus), dan Atrid (Merkurius), masih dianggap akurat hingga saat ini. . Buku ini merevisi pendapat Ptolemeus tentang ukuran bintang. Banyak kesalahan perhitungan Ptolemeus. Satu tahun adalah 365 hari, 5 jam, 49 menit dan 15 detik sebagai hasil koreksi perhitungan saat ini yang terbilang akurat.

Al-Battani

Al-Battani atau Abu Abdullah atau Albategnius. Dia memodifikasi dan menyempurnakan sistem astronomi Ptolemeus, orbit matahari, dan planet-planet tertentu. Dia membuktikan kelayakan gerhana matahari tahunan, merancang katalog bintang, merancang jam matahari, dan mengukur mural kuadran. Karyanya De scientiastellarum direferensikan oleh Kepler, Copernicus, Legiomantanus dan Peubach. Copernicus menyatakan bersalah kepada al-Battani. Prestasi dan kontribusi para cendekiawan muslim ini harus dipamerkan di sekolah-sekolah. Jangan meremehkan peran ilmuwan lain. Namun untuk mengungkap kebenaran sejarah sains, perkembangan sejarah sains tidak begitu saja melompat dari zaman Yunani ke Barat modern.



Posting Komentar

0 Komentar