MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA

header ads
Sesungguhnya pada langit dan bumi, benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasan-Nya bagi orang-orang yang beriman. (QS Al - Jaatsiyah: 3)

Rotasi Bumi Melambat Secara Misterius

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Diperkirakan perlambatan ini membuat perhitungan waktu dunia harus bertambah satu detik di tahun mendatang. Rata-rata, planet ini menyelesaikan rotasi penuh di sekitar poros pusatnya setiap 86.400 detik atau 24 jam. Tapi rotasi Bumi itu disebut tak sempurna, lantaran banyak variasi sepanjang waktu tergantung pada pergerakan inti, lautan dan atmosfer.


Dalam praktiknya, setiap putaran dapat bervariasi dalam waktu sepersekian detik, yang seiring waktu dapat menambah detik penuh. Saat ini, para ilmuwan melacak waktu dengan bantuan jam atom, yang menetapkan standar untuk Waktu Terkoordinasi Universal (UTC).

Jam ultra-akurat ini mengukur waktu dengan mengamati pergerakan elektron dalam atom yang didinginkan hingga nol mutlak (−273.15C). Jika ada perbedaan antara waktu yang ditentukan oleh jam atom dan putaran Bumi, para ilmuwan dapat menambah atau mengurangi "detik kabisat" untuk menjelaskan perbedaannya.

Detik kabisat adalah penyisipan satu detik ke dalam kalender. Satu detik disisipkan dengan maksud agar standar waktu yang disiarkan kepada masyarakat umum dipertahankan supaya selalu dekat dengan nilai waktu rata-rata Matahari.

"Sejak sistem detik kabisat diperkenalkan pada tahun 1972, rotasi bumi umumnya agak lambat dan sejauh ini, ada 27 detik kabisat, dan semuanya positif. Dengan kata lain, mereka semua telah menambahkan satu detik ekstra ke jam kita, memungkinkan Bumi untuk mengejar ketinggalan," ujar ahli astrofisika Graham Jones, dikutip dari Live Science, Sabtu (30/10/2021).

Data yang dikumpulkan oleh National Institute of Standards and Technology (NIST), satu detik kabisat ditambahkan ke jam pada Malam Tahun Baru 2016.

Rata-rata, para ilmuwan telah menambahkan lompatan kedua ke jam setiap 18 bulan atau lebih. Ketika putaran Bumi berlangsung lebih cepat pada tahun 2020, para ilmuwan merenungkan kemungkinan menambahkan detik kabisat negatif untuk membuat perbedaan.

Hari terpendek tahun itu, tercatat pada 19 Juli 2020 ketika planet ini menyelesaikan satu hari penuh selama 1.4602 milidetik lebih cepat dari rata-rata 86.400 detik.

Sumber: Detikinet

Posting Komentar

0 Komentar