Peraih Nobel Fisika 2022 Membantah Teori Kuantum Einstein

0
بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم



Fakta mengejutkan datang dari Penghargaan Nobel Fisika tahun ini, yang ditegaskan dalam makalah Albert Einstein berjudul "Dapatkah Deskripsi Mekanik Kuantum Realitas Fisik Dianggap Lengkap?" Itu adalah sesuatu untuk didukung.

Tiga ilmuwan peraih Nobel Fisika 2022, Alain Aspect dari Perancis, John F. Crowther dari Amerika Serikat (AS) dan Anton Seilinger dari Austria, mengatakan bahwa Einstein berpikir tidak mungkin pada saat itu mengenai "keterikatan kuantum". Saya benar-benar menjelaskan apa yang saya pikirkan. Saya bisa membuktikannya.
Tiga ilmuwan peraih Nobel Fisika 2022

Istilah keterikatan kuantum pertama kali diperkenalkan dalam makalah yang ditulis Einstein sebagai bentuk kekecewaan terhadap hasil konferensi Solvay tahun 1927.

Konferensi Solvay ke-5 adalah konferensi paling bersejarah dalam fisika, karena 29 ilmuwan kuantum, setengah dari pemenang Hadiah Nobel, membahas teori kuantum, yang sangat berbeda dengan fisika klasik.

Kesimpulan dari konferensi tersebut menyatakan bahwa manusia hanya dapat menghitung probabilitas keberadaan kuantum, karena objek tidak lagi dapat diukur dengan andal di tingkat kuantum.

Karena Niels Bohr dan ilmuwan lain menggambarkan kuantum sebagai objek superposisi. Untuk mempermudah, mari kita bayangkan kuantum sebagai koin dengan dua sisi gambar yang berbeda. Saat Anda memutar koin, koin akan berada dalam kondisi bertumpuk. Dengan kata lain, Anda tidak dapat memprediksi dengan pasti sampai Anda benar-benar mengukur dan memastikannya. Dalam skenario ini, koin berarti meletakkan koin, hanya satu sisi koin yang terlihat.

Hal ini menyebabkan pertengkaran antara Bohr dan Einstein. Diskusi berakhir di bidang filsafat. Bagi Einstein, "Tuhan tidak bermain dadu." Kata-kata ini berarti bahwa segala sesuatu di alam semesta ini tidak dapat diukur sekali, dan Bohr berkata, "Einstein, berhenti memberi tahu Tuhan apa yang harus dilakukan." dan menjawab.

Kekecewaan ini mendorong Einstein untuk mencoba menemukan kekurangan dalam teori kuantum. Pada tahun 1935 dia mengundang Boris Podolsky dan Nathan Rosen untuk bertanya, "Dapatkah deskripsi mekanika kuantum dari realitas fisik dianggap lengkap?

Makalah tersebut, yang kemudian dikenal sebagai EPR Paradox, dimaksudkan untuk menyangkal teori kuantum. Pada hari makalah tersebut diterbitkan, sebuah surat kabar harian New York menerbitkan sebuah artikel berjudul "Einstein Attacks Quantum Theory." melaporkan.
Ironi dari karya ini adalah membantah Einstein karena apa yang diramalkan dalam karya Einstein sebagai fenomena yang tidak dapat dijelaskan oleh teori kuantum kini terbukti ada. Ketidakmungkinan ini disebut keterikatan kuantum. Untuk memahami keterikatan kuantum dengan lebih mudah, bayangkan dua partikel atau dua bola yang terpisah sangat jauh pada dasarnya terhubung. Fenomena ini dijelaskan oleh Einstein sebagai akibat dari asumsi bahwa kuanta berada dalam keadaan superposisi. Seolah-olah ruang-waktu, yang kemudian digambarkan Einstein sebagai "aksi yang jauh dan menyeramkan", tidak ada, dua benda yang bergerak lebih cepat dari kecepatan cahaya (foton) tidak mungkin berkomunikasi tanpa jeda.

Pada tahun 1964, seorang fisikawan bernama John Bell menerbitkan sebuah jurnal yang menyatakan bahwa asumsi Einstein tentang keterikatan kuantum dapat dibuktikan secara matematis. Dia juga menciptakan skema pembuktian yang disebut teorema Bell. Teorema Bell mengarah pada pengembangan "revolusi kuantum kedua". Program ini kemudian dilaksanakan oleh Crowther pada tahun 1972 dan Aspect pada tahun 1982. Keduanya menerima penghargaan tahun ini untuk karya yang mengantarkan era baru dan membuka mata komunitas fisika akan pentingnya keterikatan.

Selain itu, karya eksperimental Anton Zeilinger dicirikan oleh penggunaan keterikatan yang inovatif dalam penelitian fundamental untuk aplikasi seperti kriptografi kuantum.


Posting Komentar

0Komentar
Posting Komentar (0)
Jika artikel ini bermanfaat, mohon untuk berkomentar di bawah ini: