MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA

header ads
Sesungguhnya pada langit dan bumi, benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasan-Nya bagi orang-orang yang beriman. (QS Al - Jaatsiyah: 3)

Georg Simon Ohm

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم



Georg Simon Ohm (1787 – 1854)

Georg Simon Ohm lahir di Eriangen, Bavaria (Jerman Barat) pada tanggal 26 Maret 1787. Ia merupakan ahli fisika Jerman yang berasal dari keluarga miskin. Ayahnya yang hanya seorang mandor montir mengharapkan Ohm menjadi seorang ilmuwan, namun Ohm sendiri ingin menjadi guru besar di universitas.

Setelah lulus dari universitas, ia bekerja sebagai guru SMA. Untuk dapat mengajar di universitas sebagai guru besar, ia harus melakukan riset dan membuat karya ilmiah. Beliau kemudian menyelidiki arus listrik yang ditemukan Volta. Ia menggunakan hasil penyelidikan Fourier, seorang ahli matematika Prancis untuk mengetahui sifat-sifat arus listrik. Akhirnya pada tahun 1827, saat Ohm berumur 40 tahun, ia berhasil membuat teori dari hasil penelitiannya. Teorinya mengatakan bahwa arus listrik yang me-lalui suatu penghantar berbanding terbalik dengan hambatannya.

Teorinya kemudian dikenal dengan Hukum Ohm. Penemuannya dipaparkan secara jelas dalam sebuah buku yang berjudul “Sirkuit Galvanik” yang diselidiki secara matematik pada tahun 1827. Penemuannya ternyata mendapat kecaman dan kritik. Karena sangat kecewa, ia kemudian berhenti menjadi guru. Namun, 14 tahun kemudian penemuannya diterima dan diakui, ia kemudian diangkat menjadi guru besar di Universitas Munich, dan ia diakui sebagai ilmuwan bertaraf internasional. Ia meninggal di Munich pada tanggal 7 Juli 1854 dalam usia 67 tahun.

(Dikutip seperlunya dari100 Ilmuwan, John Hudson Tiner, 2005)

Posting Komentar

0 Komentar