MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA

header ads
Sesungguhnya pada langit dan bumi, benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasan-Nya bagi orang-orang yang beriman. (QS Al - Jaatsiyah: 3)

Siang dan Malam Tanda Kekuasaan Allah

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم


Allah menjadikan malam dan siang sebagai bukti kebesaran-Nya. Pergan-tian siang dan malam merupakan tan-da-tanda kekuasaan Allah yang tidak terbatas. Makhluk hidup di muka  bumi ini amat sangat membutuhkan pergantian siang dan malam. Allah berfirman,

"Dialah yang menjadikan malam bagimu agar kamu beristirahat padanya dan menjadikan siang terang benderang. Sungguh, yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang mendengar." (QS Yūnus 10/:67)


Allah menciptakan malam dan siang agar terciptanya keseimbangan hidup makhluk-makhluk-Nya. Siang hari Allah jadikan sebagai sarana beraktivitas, sementara malam hari Allah jadikan sebagai sarana untuk beristi-rahat. Tubuh tidak akan bisa melakukan aktivitas terus menerus tiada henti. Allah berfirman:
"Katakanlah (Muhammad), “Bagaimana pendapatmu, jika Allah menjadikan untukmu malam itu terus-menerus sampai hari Kiamat. Siapakah tuhan selain Allah yang akan mendatangkan sinar terang kepadamu? Apakah kamu tidak mendengar?” (QS al-Qașaș/28: 71)

Siang dan malam datang silih berganti. Secara sederhana orang beranggapan bahwa malam dan siang terjadi disebabkan matahari. Siang terjadi karena matahari menerangi bumi, dan malam terjadi karena cahaya matahari telah menghilang. Tetapi apa sebabnya matahari terbit dan terbenam?

Dulu sebagian orang berpendapat bahwa terjadinya siang dan malam merupakan akibat matahari yang berputar mengelilingi bumi. Ternyata itu anggapan yang salah. Matahari tidak mengitari bumi, namun bumilah yang mengitari matahari. Hal ini diketahui berdasarkan pengamatan yang dilaku-kan di antariksa bahwa bumi senan-tiasa berputar. Bagian bumi yang menghadap matahari menjadi terang, sehingga terjadilah siang. Bagian yang membelakangi matahari menjadi gelap, sehingga terjadilah malam.

Akibat rotasi bumi itu, matahari dan semua benda langit terlihat terbit dan terbenam. Bulan dan bintang tampak terbit dari timur dan terbenam di se-belah barat. Sebenarnya kedudukan benda-benda langit itu tidak berubah, namun rotasi bumi mengesankan ada-nya perpindahan posisi dari benda-benda langit tersebut. Konsep satu hari dalam astronomi terkait dengan fenomena rotasi planet bumi dan revolusi bumi mengelilingi matahari. Kedudukan sumbu rotasi bumi yang miring sekitar 23,5 derajat terhadap sumbu bidang orbit bumi mengelilingi matahari, dan orbit bumi berbentuk elips dapat menimbulkan masalah bila dipergunakan sebagai acuan. Detak jarum jam tidak bisa bergerak teratur merefleksikan kedu-dukan matahari yang sebenarnya. Kondisi ini melahirkan konsep matahari rata-rata, yaitu matahari fiktif ideal yang secara keseluruhan menggambarkan kondisi matahari, periode orbit bumi mengelilingi matahari sebenarnya sama dengan periode orbit bumi mengelilingi matahari rata-rata. Matahari rata-rata adalah matahari ideal yang selalu berada di ekuator langit dan bumi mengorbit dalam bentuk lingkaran sempurna. Matahari rata-rata ini dipergunakan sebagai acuan sistem jam matahari. Selain konsep hari matahari, manusia dapat mengembangkan konsep hari lainnya misalnya ada konsep hari bintang atau hari bulan dan sebagainya. Satu hari umumnya berasosiasi dengan acuan matahari atau dinamakan hari matahari atau “hari”.  

Untuk keperluan praktis bagi manusia, transit matahari rata-rata melewati meridian pengamat, sehingga dapat dijadikan acuan untuk pengukuran selang waktu satu hari. Satu hari matahari rata-rata adalah selang waktu berulangnya dua kali transit matahari rata-rata secara berurutan pada meridian pengamat yang sama. Didefenisikan 1 hari matahari rata-rata = 24 jam waktu (matahari). Waktu matahari rata-rata atau waktu matahari ini yang dipergunakan manusia di seluruh dunia sebagai penera waktu pada jam tangan, jam dinding, dan jam digital. Satu jam matahari rata-rata sama di semua tempat, baik di Amerika, Indonesia, Arab Saudi, Rusia, Jepang, atau Eropa. Satu hari matahari rata-rata merupakan hasil perpaduan antara rotasi (putaran bola bumi terhadap poros atau sumbu rotasi bumi) dan revolusi bumi (gerak bumi mengorbit matahari). Rotasi bumi memerlukan waktu 23 jam 56 menit.  
Akibat revolusi bumi, ada tambahan 4 menit agar pengamat di bumi melihat matahari (rata-rata) pada posisi yang sama. Jadilah satu hari matahari rata-rata atau satu hari sama dengan 24 jam. 

Dalam dunia astronomi dikenal ada jam matahari dan jam bintang atau jam sideris. Jam bintang berjalan sekitar 3 menit 56 detik lebih cepat dari jam matahari. Jam bintang lebih bermanfaat untuk mengetahui benda langit atau bintang yang berada di atas meridian pengamat. Manusia lebih akrab menggunakan jam matahari untuk keperluan hidup sehari-hari. Berbagai fenomena yang diakibatkan rotasi dan revolusi bumi mengelilingi matahari dapat diamati manusia. Misalnya, fenomena terbit dan terbe-nam matahari, fenomena terbit dan terbenam bintang, fenomena kulminasi atas dan kulminasi bawah mata-hari, fenomena kulminasi atas dan kulminasi bawah bintang dsb. Dengan memahami fenomena alam tersebut dan sistem waktu matahari maka isyarat waktu yang berkaitan dengan fenomena alam dalam Al-Qur'an dapat diterjemahkan atau dibaca dalam jam matahari. Seperti halnya jadwal waktu salat tinggal melihat jam matahari di tangan atau jam dinding atau media lainnya.


Sumber: Tafsir Ilmi, Waktu dalam Perspektif Al Quran dan Sains

Posting Komentar

0 Komentar