FISIKA DALAM FILM "FAST AND FURIOUS 7"

Kamis, 09 April 20150 komentar

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

الحمد لله رب العالمين, وصلاة والسلام على أشرف المرسلين. أما بعد :

Aksi dalam film Fast and Furious 7 begitu mengagumkan, mulai dari terjun dengan mobil dari pesawat hingga menggunakan mobil untuk melompat dari satu menara ke menara lain di kompleks Etihad Building, Abu Dhabi.

Satu hal yang patut dipertanyakan, apakah aksi-aksi itu secara ilmiah dapat dilakukan? Sejumlah fisikawan dengan keahliannya menghitung gaya serta kecepatan, mencoba menalar kemungkinan melakukan aksi tersebut dalam dunia nyata.

Matthew Kleban, doktor fisika dari Stanford University dan peneliti Pusat Kosmologi dan Fisika Partikel, mengomentari aksi terjun dari pesawat yang dilakukan Vin Diesel, Paul Walker, dan aktor lainnya.

Dari pesawat yang terbang pada ketinggian jelajah 3,1 kilometer, enam mobil keluar dan mulai berputar di udara, lalu terjun dengan parasut bersama penumpang di dalamnya. Sampai di daratan, mobil dan penumpangnya selamat, dan malah langsung melaju.

Hal itu tampak tak mungkin. Namun, Kleban seperti diberitakan Los Angeles Times, Minggu (4/4/2015), mengatakan, tak ada alasan secara fisika yang menunjukkan bahwa aksi tersebut tidak mungkin untuk dilakukan.

"Anda perlu perlengkapan terbaik. Anda perlu melakukan semuanya dengan tepat, dan mendarat di tempat yang benar. Tidak ada alasan bahwa mobil tak bisa terjun dengan parasut dan tetap melaju setelah mendarat," ungkap Kleban.

Agar hal itu bisa terjadi, parasut harus dibuat dengan bahan yang sangat baik dan kuat. Soal jenis materialnya, Kleban tak mengungkapkannya. Mobil bakal menghantam keras tanah saat mendarat, tetapi kecepatan vertikalnya dapat dikonversi menjadi kecepatan horizontal.

Sementara itu, Lee Loveridge, profesor fisika di Pierce College, mengungkapkan bahwa aksi para jagoan Fast and Furious 7 saat melompat dari satu menara ke menara lain di Etihad Tower "mungkin adalah aksi yang paling memungkinkan dalam film."

Sebagai informasi, kompleks Etihad Tower memiliki lima menara. Menara paling tinggi adalah 306 meter, sementara yang terendah 217 meter. Mobil yang digunakan untuk melompat menara adalah Lykan HyperSport yang berharga 3,4 juta dollar AS.

Dari penampakan dalam film, terlihat bahwa mobil mulai melompat dari menara 2, dan merupakan yang tertinggi. Setelah menabrak jendela, mobil kemudian membuat keributan pada sebuah pesta, sebelum akhirnya berputar dan melompat lagi ke menara 3.

Mobil "mendarat" di lantai yang sedang dalam pembangunan. Rem mobil tak berfungsi. Lalu, mobil kembali terjun ke menara 4 dan 5, yang terpendek. Di sana, mobil memasuki galeri seni, merusak sejumlah koleksi.

Loveridge menyampaikan perhitungan. Lykan HyperSport berbobot 1.362 kilogram. Sementara itu, jarak rata-rata antar-menara di Etihad Tower sekitar 45 meter. Loveridge memperkirakan, sekali terjun, mobil turun 2-4 lantai.

"Untuk terjun empat lantai, mobil harus bergerak dengan sudut 35 derajat ketika menghantam jendela gedung. Namun, dalam film, sepertinya sudutnya hanya 12 derajat. Jika itu yang terjadi, Anda akan melihat bagian belakang jatuh sebelum sampai lantai gedung," katanya.

"Jika mobil hanya terjun dua lantai, sudut saat mendarat adalah 18 derajat, lebih dekat dengan 12 derajat. Ini masih berada dalam rentang kesalahan perhitungan," imbuhnya seperti dikutip Vulture.com, Senin (6/4/2015).

Loveridge melanjutkan, "Terjun empat lantai membutuhkan waktu 1,6 detik, sementara terjun dua lantai membutuhkan waktu 1,1 detik. Untuk melompat 150 kaki (45 meter), mobil harus bisa bergerak 70 mil per jam kalau terjun empat lantai, dan 100 mil per jam kalau dua lantai."

Kecepatan 70 mil per jam setara dengan 120 km per jam, sementara 100 mil per jam setara 160 km per jam. "Dua kecepatan itu jelas bisa dicapai oleh mobil tersebut (Lykan HyperSport)," kata Loveridge.

Yang jadi pertanyaan, untuk bisa mencapai kecepatan itu, tentu mobil harus bergerak lebih dahulu. Berapa jarak yang harus ditempuh mobil agar mencapai kecepatan tersebut? "Mereka bilang bisa naik dari 0 ke 60 (mil per jam) dalam 3 menit," kata Loveridge.

Akan tetapi, Loveridge mengatakan, "Yang tak jelas adalah percepatannya. Jika percepatannya konstan, Anda perlu 300 kaki (91,5 meter) untuk mencapai kecepatan 100 mil per jam dari kondisi diam. Itu saja membutuhkan gedung dengan lebar 300 kaki."

"Kalau kita menguadratkan percepatan dengan rentang jarak gedung 150 kaki, perlu 750 kaki (228 meter) untuk mencapai kecepatan 100 mil/jam, untuk terjun dua lantai. Itu berarti Anda butuh gedung selebar 750 kaki. Saya kira gedungnya tak selebar itu," kata Loveridge.

"Nah, sekarang, untuk terjun empat lantai, dengan penguadratan konstan, Anda butuh 275 kaki (84 meter). Besar, tetapi lebih mungkin. Di samping itu, dia tak memulainya dari keadaan diam," imbuhnya.

Meski ada beberapa aksi dalam Fast and Furious 7 yang memungkinkan, butuh kondisi-kondisi tertentu. Di samping itu, perhitungan-perhitungan yang disampaikan fisikawan punya keterbatasan. Jadi, perlu berpikir ribuan kali sebelum meniru aksi itu.

Meski ada sejumlah aksi yang mungkin untuk dilakukan, film tersebut juga menyimpan sejumlah aksi mustahil.

Sumber: http://sains.kompas.com
Bagikan artikel ini :

Posting Komentar

 
Admin : Mr. Iksan
No Copyright © 2011. GENERASI FISIKA