Inti Bumi Dapat Berputar Berlawanan Arah Bumi

0
بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Inti bumi seukuran Pluto dikatakan berhenti berputar ke arah yang sama dengan Bumi, sedangkan bagian planet lainnya dapat berputar ke arah yang berbeda. Terletak sekitar 5.000 kilometer (km) dari pusat Bumi, "planet di dalam planet" ini bebas berputar sambil mengambang di inti luar logam cair.
express.co.uk

Jurnal ilmiah Nature Geoscience melaporkan bahwa rotasi inti bumi tiba-tiba berhenti dan kemudian mulai berputar ke arah yang berlawanan. Para ilmuwan mengatakan bahwa bolak balik inti Bumi terus-menerus terjadi dalam kaitannya dengan permukaan Bumi.

Hingga saat ini, para ilmuwan di seluruh dunia masih memperdebatkan bagaimana inti bumi berputar, dan penelitian terbaru harus menyelesaikan perselisihan tersebut.

Apa yang kita ketahui tentang inti bumi diperoleh dengan mengukur perbedaan kecil dalam gelombang seismik yang disebabkan oleh gempa bumi atau terkadang ledakan nuklir saat merambat melalui inti bumi. Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature Geoscience menganalisis gelombang seismik dari gempa bumi berulang selama enam dekade terakhir.

Penulis studi Xiaodong Song dan Yi Yang dari Universitas Peking di China mengatakan mereka menemukan bahwa rotasi inti bumi hampir berhenti sekitar tahun 2009 dan kemudian berbalik. "Kami berpikir bahwa rotasi batuan kerak bumi bolak-balik di permukaan bumi seperti buaian," katanya.

"Siklus berosilasi berlangsung sekitar tujuh dekade, yang artinya berubah arah setiap 35 tahun," katanya.

Mereka menambahkan bahwa pembalikan sebelumnya terjadi pada awal 1970-an dan pembalikan berikutnya diperkirakan terjadi pada pertengahan 2040-an. Para ilmuwan mengatakan rotasi ini kira-kira sesuai dengan perubahan dalam apa yang disebut "lamanya satu hari", sedikit variasi dalam waktu yang tepat yang dibutuhkan Bumi untuk berputar pada porosnya.

Sejauh ini, hanya ada sedikit bukti bahwa apa yang terjadi di kerak bumi berdampak pada populasi dunia di permukaan bumi. Namun, para ilmuwan percaya bahwa ada hubungan fisik antara semua lapisan bumi, dari kerak bumi hingga permukaannya.

Bumi terdiri dari tiga lapisan - kerak, mantel dan inti. Badai geologi terdalam, yang disebut inti dalam, adalah bola padat dengan radius 1220 km, sekitar 20° radius Bumi dan 70° radius bulan. Para ilmuwan percaya bahwa inti bumi terdiri dari paduan besi-nikel dan beberapa elemen lainnya. Suhu permukaan inti dalam diperkirakan sekitar 5.700 K (5.430 °C; 9.800 °F), kira-kira sama dengan permukaan Matahari.

Sebuah studi alam yang dilakukan pada tahun 1996 menunjukkan bahwa waktu tempuh gelombang seismik di inti bumi hanya berubah sedikit namun stabil selama tiga dekade terakhir. Penjelasan terbaik untuk variasi ini adalah rotasi inti dalam, yang kira-kira 1° per tahun lebih cepat daripada rotasi harian kerak dan mantel.

Tim Universitas Peaking menganalisis gempa bumi antara tahun 1995 dan 2021, dan hasilnya menunjukkan bahwa inti mungkin telah berhenti berputar sekitar tahun 2009 dan mungkin telah membalik rotasinya.



Posting Komentar

0Komentar
Posting Komentar (0)
Jika artikel ini bermanfaat, mohon untuk berkomentar di bawah ini: